SHARE

primaradio.co.id – Indonesia, Malaysia, dan Filipina akan melakukan pertemuan trilaterl di Manila pada har Minggu (12/11) untuk membahas masalah terorisme.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RI Arrmanatha Nasir dalam press briefing di Jakarta, Kamis, mengatakan bahwa Menlu RI Retno Marsudi akan mewakili Indonesia dalam pertemuan trilateral yang bersifat informal tersebut yang merupakan tindak lanjut pertemuan trilateral sebelumnya yang dilaksanakan di Filipina pada Juni lalu saat bergejolak isu keamanan di Marawi, Filipina Selatan.

“Salah satu tujuan utama pertemuan trilateral di Filipina adalah untuk membahas situasi di Marawi. Dan seperti kita ketahui bahwa dalam beberapa minggu terakhir ada perkembangan di Marawi yang positif,” kata Arrmanatha.

Dalam pertemuan trilateral tersebut, Filipina akan menyampaikan laporannya terkait apa saja yang terjadi di lapangan.

Ketiga negara yang diwakili oleh para menlu, pejabat militer, kepolisian sdan lembaga penanggulangan terorisme, dalam pertemuan trilateral sebelumnya telah menyepakati sejumlah rencana aksi terkait upaya apa saja untuk membangun kembali Marawi setelah situasi di sana kondusif.

Melalui pertemuan trilateral itu, Indonesia juga berharap dapat merancang kerja sama antarnegara dalam menangani tindak kriminal terorisme di wilayah ketiga negara tersebut.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengumumkan pembebasan kota Marawi di Pulau Mindanao pada pertengahan Oktober lalu setelah tentara Filipina berhasil menewaskan dua pimpinan tertinggi kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan ISIS di sana.

Pendudukan oleh loyalis ISIS selama kurang lebih lima bulan di Marawi tersebut menandai krisis keamanan dalam negeri terbesar Filipina pada tahun ini yang menyebabkan lebih dari 1.000 orang tewas dan 600.000 lainnya mengungsi dari kota di Filipina Selatan tersebut. (*)

seumber : antara