SHARE
Ilustrasi Handphone

primaradio.co.id – Turunnya daya beli masyarakat dalam membeli gawai saat pandemi COVID-19 karena perubahan alasan masyarakat, dari biasanya mengikuti tren, kini karena rusak atau hilang, kata Ketua Asosiasi Pengusaha Teknologi Informasi dan Komunikasi Nasional (Aptiknas) Jatim Okky Tri Hutomo.

“Berdasarkan informasi yang dihimpun, ada penurunan daya beli yang terlihat dari alasan masyarakat membeli gawai baru. Untuk saat ini terpaksa beli dengan alasannya kalau tidak karena rusak atau hilang, berbeda dengan kondisi normal di mana keinginan membeli adalah mengikuti perkembangan teknologi terbaru,” kata Okky, kepada wartawan di Surabaya, Selasa seperti dilansir Antara.

Hal ini, kata dia, menyebabkan permintaan terhadap produk-produk teknologi informasi (TI) termasuk gawai diperkirakan sampai akhir tahun masih melandai kalau dibandingkan 2019.

Ia mengatakan, hingga kuartal ketiga tahun 2020 belum ada kenaikan permintaan, dan secara rata-rata terjadi penurunan penjualan dibandingkan tahun 2019 sekitar 30-40 persen, sementara dalam situasi normal pada tahun 2019 penjualan rata-rata tumbuh 15 persen.

Apalagi, kata dia, dampak dari penerapan PSBB di DKI Jakarta mengganggu dari sisi distribusi, karena selama ini mayoritas produk disuplai dari Jakarta, seperti proses impor dari Tiongkok dan Taiwan yang berbeda dengan kondisi ketika normal sebelum pandemi.

Saat ini, lanjutnya, sejumlah pelaku bisnis TI berupaya memperluas pasar dengan memanfaatkan jalur pemasaran daring, meski dinilai tidak memiliki dampak signifikan karena kecenderungan pembeli yang ingin datang dan melihat langsung di toko.

Namun demikian, Okky mengakui bahwa sejumlah pelaku usaha masih optimistis permintaan dapat meningkat, sejalan dengan tingginya kebutuhan produk TI untuk penunjang kegiatan pendidikan.

“Para pelaku usaha mulai optimistis adanya potensi peningkatan permintaan sejalan dari kegiatan pembelajaran. Ketika siswa sudah kembali masuk sekolah, maka kebutuhan terhadap produk TI meningkat karena untuk menunjang kegiatan pendidikan,” katanya. (bee)

Sumber: Antara