Ratib Al Athos : Teks Arab dan Latin PDF serta Manfaatnya

Dzikir mengingat Allah merupakan amalan ibadah yang ringan dilakukan namun berat ganjaran pahalanya di sisi Allah subhanahu wa ta’ala. Ada banyak bentuk dzikir yang biasa diamalkan oleh masyarakat secara luas, salah satunya adalah ratib al athos atau yang biasa ditulis sebagai ratib al athas.

Ratib al athos adalah bentuk dzikir yang banyak dibaca di pesantren-pesantren tanah air bersama dengan ratib al hadad. Banyak ulama yang menyarankan kaum muslimin untuk membaca ratib ini agar dapat dekat dengan Allah. Selain itu, membaca ratib secara rutin juga bisa memberi ketenangan pada jiwa.

Ada banyak keutamaan ratib al athos yang diajarkan oleh para ulama salaf dan ulama muktabar. Ratib ini disebut dapat menjadi wasilah bagi terkabulnya doa kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Apalagi ratib ini memang dikumpulkan dari ayat Al Qur’an dan juga hadis shahih Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam.

Apa yang Dimaksud dengan Ratib?

Apa yang Dimaksud dengan Ratib

Pengertian ratib adalah penjagaan secara rutin yang dilakukan dalam rangka melindungi segala sesuatu  maupun penjagaan terhadap seseorang. Ratib secara bahasa berasal dari akar kata rotaba, yartubu, rutuban yang bermakna diam, kokoh dan tetap.

Ratib berbeda dengan ratiban. Ratiban merupakan kegiatan atau acara yang dilakukan dalam rangka pembacaan ratib. Ada berbagai jenis bacaan dzikir ratib yang disusun oleh ulama ahlus sunnah wal aswaja.

Ratib al athos salah satu jenis ratib yang cukup termasyhur dan banyak diamalkan di lembaga pendidikan Islam tanah air, masjid, surau, pengajian dan lainnya.

Ulama besar ‘Alwi al Haddad menjelaskan makna ratib sebagai kumpulan berbagai ayat-ayat Al Qur’an berupa doa yang sangat dianjurkan untuk dibaca serta untaian kalimat dzikir yang dikumpulkan dari hadis Rasulullah shalallahu alahi wa sallam.

Ratib biasa dibaca atau diwiridkan berulang-ulang karena merupakan salah satu bentuk ibadah agar mendekat kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Banyak ulama dan kaum muslimin yang yakin bahwa rutin membaca dzikir ratib al athos akan mendatangkan banyak hikmah dan kebaikan bagi kesehatan jiwa.

Sejarah Ratib Al Athos

Sejarah Ratib Al Athos

Apa itu dzikir ratib al athos? Sebelum membahas isi dzikir atau doa wirid yang biasa dibaca oleh kaum muslimin tersebut, ada baiknya kita melihat sejarah singkat penulisan hingga awal mula diamalkannya bacaan doa dzikir satu ini.

Pembuat ratib al athos adalah seorang ulama besar bernama Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas. Beliau mengumpulkan wirid (awrad) dari ayat-ayat Al Quran dan hadist yang memang dianjurkan untuk digunakan sebagai doa atau memiliki keutamaan luar biasa untuk dibaca secara rutin.

Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas merupakan seorang ulama luar biasa yang lahir di Masyad, Hadramaut, Yaman di tahun 1572 M atau 992 H. Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas meninggal dunia pada tahun 1652 M atau 1072 H.

Keilmuan beliau dan keshalehan Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas yang luar bisanya membuatnya mendapat julukan azizu al manal wa fathu babi al wishal yang artinya adalah anugerah serta keagungan dan pembuka pintu tujuan atau maksud.

Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas adalah guru dari banyak ulama besar pada masanya seperti Habib Abdullah bin ‘Alawi al Haddad yang juga membuat ratib termasyhur hingga hari ini, yakni ratib al haddad.

Murid beliau yang lain adalah Syekh ‘Ali bin ‘Abdullah Bara’as yang menulis kitab syarah ratib al athos berjudul Tanbih al Ghafil wa Taraqqi al Washil.

Meskipun dikenal memiliki keilmuan yang luar biasa luas dan juga wara’ (hati-hati dalam berbagai urusan), beliau adalah pribadi yang khumul serta tidak begitu menonjolkan dirinya.

Oleh karena itu tidak heran jika karya Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas yang bisa ditemukan dan digunakan hingga hari ini hanyalah kumpulan dzikir dan doa ratib al athos.

Karya berupa kumpulan doa dan wirid yang ditulis oleh Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas adalah amalan induk dari keluarga bermarga al Atthas yang rutin dibaca secara turun-temurun. Bahkan bacaan ini akan diijazahkan oleh para habaib ke daerah yang menjadi tempat mereka berdakwah.

Salah satu kisah yang terkenal dari sejarah awal mula ratib al athos ini adalah ketika Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas  didatangi oleh sekelompok orang. Orang-orang tersebut mengeluh kepada Habib Umar mengenai kesulitan hidup yang mereka hadapi.

Selanjutnya Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas menganjurkan kepada mereka agar rutin membaca ratib al athos serta berdzikir membaca bacaan tauhid “La ilaha illa Allah“. Orang-orang tersebut kemudian pulang dan mengamalkan dzikir yang diajarkan oleh Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas.

Alhamdulillah, atas izin Allah, orang tersebut pun berangsur-angsur diberikan kelapangan rezeki oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

Kumpulan Dzikir dan Doa di Dalam Ratib Al Athos

Kumpulan Dzikir dan Doa di Dalam Ratib Al Athos

Apabila Anda ingin mencoba untuk mengamalkan dzikir yang disusun oleh Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas, pada artikel ini sudah dituliskan secara lengkap ratib al athos Arab. Dzikir di bawah terdiri dari ayat Quran, sholawat, asmaul husna, istighfar dan doa.

اَلْفَاتِحَةُ اِلَى حَضْرَةِ النَّبِيِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ, اَعُوذُبِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ (بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.اَلْحَمْدُلِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ…) الخرسُوْرَةُ الْفَاتِحَة

اَعُوْذُبِا للهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَا نِ الرَّجِيْمِ (3x)

( لَوْاَنْزَلْنَا هَذَا الْقُرْآنَ عَلَى جَبَلٍ لَرَاَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللهِ وِتِلْكَ اْلاَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ. هُوَاللهُ الَّذِيْ لاَاِلَهَ اِلاَّ هُوَعَالِمُ اْلغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ هُوَالرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ هُوَاللهُ الَّذِيْ لآ اِلَهَ اِلاَّ هُوَاْلمَلِكُ اْلقُدُّوْسُ السَّلاَمُ اْلمُؤْمِنُ اْلمُهَيْمِنُ اْلعَزِيْزُاْمجَبَارُ اْلمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللهِ عَمَّايُشْرِ كُوْنَ هُوَاللهُ اْمخَالِقُ اْلبَارِئُ اْلمُصَوِّرُلَهُ اْلاَسْمَاءُ اْمحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَافِى السَّمَوَاتِ وِاْلاَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيْزُاْمحَكِيْمِ ) اَعُوْذُبِاللهِ السَّمِيْحِ اْلعَلِيْمِ مِنْ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ (3x) اَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّا مَّاتِ مِنْ شَرِّمَا خَلَقَ (3x) بِسْمِ اللهِ الَّذِيْ لاَيَضُرُّمَعَ اسْمِهِ شَىْءٌ فِى اْلاَرْضِ وَلاَفِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ (3x) بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.وَلاَحَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّبِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ (عَشْرًا) بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ (3x) بِسْمِ اللهِ تَحَصَّنَّا بِاللهِ.بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْنَا بِا للهِ (3x) بِسْمِ اللهِ آمَنَّابِاللهِ. وَمَنْ يُؤْ مِنْ بِاللهِ لاَخَوْفٌ عَلَيْهِ (3x) سُبْحَانَ اللهِ عَزَّاللهِ. سُبْحَانَ اللهِ جَلَّ اللهِ (3x) سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ.سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ (3x) سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُلِلَّهِ وَلآ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَاللهُ اَكْبَرُ (اَرْبَعًا) يَالَطِيْفًا بِخَلْقِهِ يَاعَلِيْمًا بِخَلْقِهِ يَاخَبِيْرًا بِخَلْقِهِ. اُلْطُفْ بِنَايَالَطِيْفُ,يَاعَلِيْمُ يَاخَبِيْرً (3x) يَا لَطِيْفًا لَمْ يَزَلْ. اُلْطُفْ بِنَافِيْمَانَزَلْ اِنَّكَ لَطِيْفٌ لَمْ تَزَلْ. اُلْطُفْ بِنَاوَ الْمُسْلِمِيْنَ (3x) لآ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ (اَرْبَعِيْنَ مَرَّةً) مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ. حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ (سبعا) اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَّى مُحَمَّدٍ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ (10x) اَسْتَغْفِرَاللهَ (اا مَرَّةً). تَائِبُوْنَ اِلَى اللهِ (3x) يَااَللهُ بِهَا.يَااَللهُ بِهَا يَااَللهُ بِحُسْنِ اْلخَاتِمَةِ (3x) غُفْرَا نَكَ رَبَّنَا وَاِلَيْكَ اْلمَصِيْرُ لاَيُكَلِفُ اللهُ نَفْسًا اِلاَّ وُسُعَهَا لَهَا مَا اكَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكَتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَا خِذْنَا اِنْ نَسِيْنَا اَوْاَخْطَأْ نَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَا قَةَلَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْلَنَا وَارْحَمْنَا اَنْتَ مَوْلاَ نَا فَانْصُرْنَا عَلَى اْلقَوْمِ اْلكَا فِرِيْنَ.

Kemudian membaca :

اَلْفَاتِحَةُ اِلَى رُوْحِ سَيِّدِنَاوَ حَبِيْبِنَاوَ شَفِيْعِنَ رَسُوْلِ اللهِ ,مُحَمَّدِ بِنْ عَبْدِاللهِ , وَاَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَاَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ , اَنَّ اللهَ يُعْلىِ دَرَجَاتِهِمْ فِى اْلْجَنَّةِ وَ يَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِ هِمْ وَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْمِهِمْ فِى الدِّ يْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآ خِرَةِ وَيَجْعَلُنَا مِنْ حِزْ بِهِمْ وَيَرْزُ قُنَا مَحَبَّتَهُمْ وَيَتَوَفَّانَا عَلَى مِلَّتِهِمْ وَيَحْشُرُنَافِى زُمْرَ تِهِمْ . فِى خَيْرٍ وَ لُطْفٍ وَعَافِيَةٍ , بِسِرِ

الْفَا تِحَةْ اَلْفَاتِحَةُ اِلَى رُوْحِ سَيِّدِنَا الْمُهَا جِرْ اِلَى اللهِاَحْمَدْ بِنْ عِيْسَى وَاِلَى رُوْحِ سَيِّدِنَااْلاُ سْتَاذِ اْلاَعْظَمِ اَلْفَقِيْهِ الْمُقَدَّمِ , مُحَمَّدِ بْنِ عَلِيّ بَاعَلَوِيْ وَاُصُوْلِهِمْ وَفُرُوْعِهِمْ , وَذَوِىْ الْحُقُوْقِ عَلَيْهِمْ اَجْمَعِيْنَ اَنَّ اللهَ يَغْفُرُ لَهُمْ وَيَرْ حَمُهُمْ وَيُعْلِيْ دَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ , وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْوَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْ مِهِمْ فِى الدِّ يْنِ وَالدُّنْيَاوَاْلاَخِرَةِ . اَلْفَا تِحَةُ

اَلْفَاتِحَةُ اِلَى رُوْحِ سَيِّدِنَا وَحَبِيْبِنَا وَبَرَكَاتِنَا صَاحِبِ الرَّاتِبِ قُطْبِ اْلاَنْفَاسِ اَلْحَبِيْبِ عُمَرْ بِنْ عَبْدِالرَّحْمَنِ الْعَطَّاسْ , ثُمَّ اِلَى رُوْحِ الشَّيْخِ عَلِيِّ بْنِ عَبْدِ اللهِ بَارَاسْ , ثُمَّ اِلَى رُوْحِ اَلْحَبِيْب عَبْدُالرَّحْمَنِ بِنْ عَقِيْل اَلْعَطَّاسْ , ثُمَّ اِلَى رُوْحِ اَلْحَبِيْب حُسَيْن بِنْ عُمَرْ اَلْعَطَّاسْ وَاِخْوَانِهِ ثُمَّ اِلَى رُوْحِ عَقِيْل وَعَبْدِ اللهِ وَصَا لِحْ بِنْ عَبْدُالرَّحْمَنِ اَلْعَطَّاسْ ثُمَّ اِلَى رُوْحِ اَلْحَبِيْب عَلِيِّ بْنِ حَسَنْ اَلْعَطَّاسْ ثُمَّ اِلَى رُوْحِ اَلْحَبِيْب اَحْمَدْ بِنْ حَسَنْ اَلْعَطَّاسْ وَاُصُوْلِهِمْ وَفُرُوْعِهِمْ وَذَوِى الْحُقُوْقِ عَلَيْهِمْ اَجْمَعِيْنَ اَنَّاللهَ يَغْفِرُ لَهُمْ وَيَرْ حَمُهُمْ وَيُعْلِى دَرَجَا تِهِمْ فِى الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِاَسْرَارِهِمْوَاَنْوَارِهِمْ وَعُلُوْ مِهِمْ وَنَفَحَا تِهِمْ فِى الدِّ يِنِ وَالدُّنْيَاوَاْلآخِرَةِ )اَلْفَا تِحَةْ(

اَلْفَاتِحَةُ اِلَى اَرْوَحِ اْلاَوْالِيَاءِ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّا لِحِيْنَ . وَاْلاَ ئِمَّةِ الرَّاشِدِ يْنَ وَاِلَى اَرْوَاحِ وَالِدِيْنَا وَمَشَا يِخِنَا وَذَوِىالْحُقُوْقِ عَلَيْنَا وَعَلَيْهِمْ اَجْمَعِيْنَ , ثُمَّ اِلَى اَرْوَاحِ اَمْوَاتِ اَهْلِ هَذِهِ الْبَلْدَةِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَنَّ اللهَ يَغْفِرُلَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيُعْلِى دَرَجَاتِهِمْ فِى الْجَنَّةِ وَيُعِيْدُ عَلَيْنَا مِنْ اَسْرَ ارِهِمْ وَانْوَ ارِهِمْ وَعُلُوْ مِهِمْ وَبَرَكَاتِهِمْ فِى الدِّ يْنِ وَالدُّ نْيَا وَاْلآ خِرَةِ . اَلْفَاتِحَةْ.

اَلْفَاتِحَةُ بِالْقَبُوْلِ وَتَمَامِ كُلِّ سُوْلٍ وَمَأْمُوْلٍ وَصَلاَحِ الشَّأْنِ ظَا هِرًا وَبَا طِنًافِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ دَافِعَةً لِكُلِّشَرٍّجَالِبَةً لِكُلِّ خَيْرٍ , لَنَا وَلِوَ الِدِيْنَا وَاَوْلاَدِنَاوَاَحْبَا بِنَا وَمَشَا ئِخِنَا فِى الدِّ يْنِ مَعَ اللُّطْفِ وَالْعَا فِيَةِ وَعَلَى نِيَّةِ اَنَّ اللهَ يُنَوِّرُ قُلُوْ بَنَا وَقَوَ الِبَنَا مَعَ الْهُدَى وَالتَّقَى وَالْعَفَافِ وَالْغِنَى . وَالْمَوْتِ عَلَى دِيْنِ اْلاِسَلاَمِ وَاْلاِ يْمَانِ بِلاَ مِحْنَةٍوَلاَ اِمْتِحَانٍ , بِحَقِّ سَيِّدِ نَاوَلَدِ عَدْ نَانِ , وَعَلَى كُلِّ نِيَّةٍ صَالِحَةٍ .وَاِلَى حَضْرَةِ النَِّبيِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ (اَلْفَاتِحَةْ)

Doa

بِسْمِ اللهِ الرَّ حْمَنِ الرَّ حِيْمِ. اَلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَا لَمِيْنَ حَمْدًا يُوَافِى نِعَمَهُ وَيُكَافِىءُ مَزِيْدَهُ, يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَا نِكْ, سُبْحَا نَكَ لاَ نُحْصِيْ ثَنَا ءً عَلَيْكَ اَنْتَ كَمَا اَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ, فَلَكَ الْحَمْدُ حَتىَّ تَرْضَى, وَلَكَ الْحَمْدُ اِذَارَضِيْتَ, وَلَكَ الْحَمْدُ بَعْدَ الرِّضَى. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى اْلاَوَّلِيْنَ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنّا مُحَمَّدٍ فِى اْلآ خِرِيْنَ وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى كُلِّ وَقْتٍ وَحِيْنٍ, وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِى الْمَلَإِ اْلاَ عْلَى اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ, وَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ حَتىَّ تَرِثَ اْلاَرْضَ وَمَنْ عَلَيْهَا وَاَنْتَ خَيْرُ الْوَارِثِيْنَ. اَللَّهُمَّ اِنَّا نَسْتَحْفِظُكَ وَنَسْتَوْ دِعُكَ اَدْيَا نَنَا وَاَنْفُسَنَا وَاَمْوَ الَنَا وَاَهْلَنَا وَكُلَّ ثَيْءٍ اَعْطَيْتَنَا. اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا وَاِيَّا هُمْ فِى كَنَفِكَ وَاَمَانِكَ وَعِيَاذِكَ, مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ مَرِيْدٍ وَجَبَّارٍ عَنِيْدٍ وَذِىْ عَيْنٍ وَذِيْ بَغْيٍ وَذِيْ حَسَدٍ وَمِنْ شَرِّ كَلِّ ذِيْ شَرٍّ, اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شّيْىءٍ قَدِيْرُ. اَللَّهُمَّ جَمِّلْنَا بِالْعَا فِيَةِ وَالسَّلاَ مَةِ, وَحَقِقْنَا بِااتَقْوَى وَاْلاِسْتِقَامَةِ وَاِعِذْنَا مِنْ مُوْ جِبَا تِ النَّدَا مَةِفِى اْلحَالِ وَاْلمَالِ, اِنَّكَ سَمِيْعُ الدُّعَاءِ. وَصَلِّ اللَّهُمَّ بِجَلاَلِكَ وَجَمَالِكَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ, وَارْزُقْنَا كَمَالَ اْلمُتَا بَعَةِ لَهُ ظَا هِرًا وَبَا طِنًا يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ, بِفَضْلِ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ اْلعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمُ عَلَى اْلمُرْسَلِيْنَ وَلْحَمْدُلِلَّهِ رَبِّ اْلعَالَمِيْنَ

Bacalah dzikir dengan penuh kekhusyukan, ikhlas karena Allah semata dan juga istiqomah. Kita sangat berharap agar mendapa keberkahan dari Allah subhanahu wa ta’ala apabila rutin berdzikir mengingat-Nya.

Panduan Cara Mengamalkan Bacaan Ratib Al Athos

Panduan Cara Mengamalkan Bacaan Ratib Al Athos

Setelah mengetahui bacaan ratib al athos latin dan terjemahannya, ada baiknya Anda memahami bagaimana cara mengamalkan bacaan dzikir dan wirid ini dengan benar. Tidak hanya untuk ratib al atthas, namun setiap kaum muslimin juga diharuskan membaca doa dan dzikir sesuai dengan adab yang baik.

Dianjurkan untuk membaca ratib al athos dengan suara yang pelan atau samar apabila dibaca seorang diri, baik di tempat privat ataupun di tempat umum. Anda bisa membaca dzikir ini dimana saja dan kapan saja, kecuali saat di tempat yang kotor seperti toilet maka dilarang untuk membaca dzikir di dalamnya.

Jika Anda membaca doa dan dzikir di suatu majelis secara berjamaah, maka dzikir dianjurkan untuk dibaca dengan volume suara yang sedang saja. Jangan baca dzikir terlalu nyaring atau terlalu pelan. Secukupnya saja hingga orang di sebelahnya bisa mendengar bacaannya tersebut.

Hal ini sebagaimana yang difirmankan oleh Allah di dalam Al Quran agar kita tidak mengeraskan suara ketika sholat dan tidak merendahkannya pula. Usahakan untuk memilih jalan tengah di antara kedua hal tersebut.

Bolehkah Mengamalkan Ratib Al Athos?

Bolehkah Mengamalkan Ratib Al Athos

Salah satu kekhawatiran yang mungkin ada di benak sebagian kaum muslimin ketika mengetahui bentuk-bentuk dzikir yang disusun oleh para ulama adalah apakah dzikir tersebut boleh diamalkan? Banyak orang yang baru pertama kali mendengar khawatir apakah ratib al athos sesat?

Untuk mengetahui boleh tidaknya mengamalkan bacaan dzikir tersebut maka kita harus melakukan analisis secara objektif. Ratib yang disusun oleh Habib Umar bin Abdurrahman al Atthas ini dibuat dengan mengumpulkan berbagai ayat Al Quran yang memiliki faidah dan keutamaan besar untuk rutin dibaca.

Misalnya surah-surah Al Ikhlas, Al Falaq dan Ann-Nash yang memang harus rutin dibaca untuk memohon perlindungan dari Allah subhanahu wa ta’ala. Selain dikumpulkan dari berbagai ayat Al Quran yang mulia, ratib ini juga terdiri dari doa yang dikumpulkan melalui hadis shahih Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam.

Dzikir yang diamalkan melalui ratib al athos dipilih dari doa dan dzikir pendek agar mudah untuk dihapalkan.

Imam An Nawawi di dalam kitab berjudul Al Adzkar menjelaskan bahwa kaum muslimin disarankan agar rutin membaca doa dan dzikir yang diajarkan Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam, generasi sahabat, tabi’in, tabi’ut tabi’in hingga ulama shaleh dari generasi sesudahnya.

Selama bacaan dzikir tersebut diambil dari ayat Al Quran dan hadis terpercaya maka dzikir tersebut bisa diamalkan. Tentunya dengan niat ikhlas dan keutamaan yang memang sudah dijelaskan melalui dalil shahih.

Keistimewaan Ratib Al Athos Bagi Kaum Muslimin

Keistimewaan Ratib Al Athos Bagi Kaum Muslimin

Ada banyak alasan rutin baca ratib al athos yang sangat dianjurkan oleh para ulama Islam. Dzikir yang disusun oleh seorang ulama besar al Habib Umar Abdul Rahman al Attas ini terdiri atas doa terbaik yang dikumpulkan dari Al Quran dan berbagai hadis shahih. Berikut keutamaan yang ada pada dzikir wirid:

1. Sebagai Wasilah untuk Memudahkan Urusan Hidup

Banyak orang menggunakan wasilah dzikir sebagai sarana untuk memohon pertolongan kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Tasawuf ratib al athos yang terdiri dari beragam doa dengan faidah luar biasa bermanfaat untuk memudahkan kita dalam menghadapi berbagai kesulitan hidup.

Hal ini sebagaimana yang dialami oleh sekelompok orang yang mendatangi Sayyid Umar bin Abdul Rahman al Attas.

Sekelompok orang tersebut meminta tolong kepada syekh untuk mendoakan mereka agar Allah subhanahu wa ta’ala untuk mengangkat permasalahan yang mereka alami yakni kesempitan hidup dan kekeringan.

Sayyid Umar bin Abdul Rahman al Attas kemudian menyarankan mereka agar membaca ratib al athos. Sekelompok orang ini kemudian mengamalkan bacaan dzikir yang diajarkan oleh Sayyid Umar dan Allah subhanahu wa ta’ala pun mengangkat kesulitan mereka.

Ada banyak persoalan dalam hidup yang mungkin dihadapi oleh manusia mulai dari masalah ekonomi, kesehatan, persoalan rohani dan sebagainya. Kita sangat dianjurkan untuk rutin berdzikir kepada Allah subhanahu wa ta’ala agar mengangkat permasalahan dlaam hidup kita.

2. Mendekatkan Diri Kepada Allah

Faidah membaca ratib al athos yang utama adalah untuk mendekatkan diri kita kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Ini merupakan manfaat berdzikir yang sudah disabdakan oleh Baginda Nabi Muhammad shalallahu alaihi wa sallam di dalam berbagai hadis shahih.

Kedekatan spiritual kita dengan Allah subhanahu wa ta’ala tidak hanya memberikan kesehatan terhadap rohani saja, namun juga bisa berdampak kepada kesehatan fisik. Sebagaimana yang sudah lazim diketahui dan diteliti oleh banyak ilmuwan, kesehatan rohani adalah titik sentral dalam diri manusia.

Rohani memainkan peran yang sangat penting dalam mempengaruhi kesehatan jasmani manusia. Bahkan, ketika kesehatan rohani seseorang terganggu, hal tersebut bisa berpengaruh terhadap kesehatan jasmani. Oleh karena itu kita dianjurkan untuk rutin berdzikir seperti membaca ratib al athos.

3. Mendapat Penjagaan dari Allah Lahir dan Batin

Ratib al athos terdiri dari berbagai bacaan doa dan dzikir yang disarikan dari ayat-ayat Al Quran yang mulia dan juga hadis shahih Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam. Ada banyak keutamaan yang dimiliki oleh kumpulan dzikir dan doa ini.

Menurut Syaikh Ali bin Abdullah Baaros, merutinkan membaca ratib al athos di suatu kampung akan memberikan keamanan bagi penduduk kampung tersebut dari segala marabahaya. Hal ini karena dzikir yang dibaca memiliki keutamaan berupa penjagaan Allah subhanahu wa ta’ala kepada manusia.

Penjagaan juga tidak hanya diberikan secara lahiriah, namun juga batiniah. Penjagaan secara batin dalam bentuk ketenangan hati dan jiwa. Jiwa yang tenang atau tuma’ninah akan membuat seseorang bisa lebih fokus dalam menjalankan aktivitas kesehariannya.

Sementara apabila jiwa seseorang terganggu hal tersebut juga akan berpengaruh terhadap kelancaran aktivitas keseharian.

4. Diampuni Dosa-Dosanya

Berbagai doa dan lafadz dzikir yang dikumpulkan di dalam ratib al athos memiliki banyak keutamaan dan faedah yang baik bagi kaum muslimin. Salah satu keutamaan yang akan diperoleh apabila kita rutin membaca dzikir adalah diampuni segala dosa-dosanya.

Allah subhanahu wa ta’ala mempunyai Asmaul Husna atau nama-nama terbaik seperti Maha Pengasih, Maha Pengampun. Kita disarankan untuk rutin memohon ampun kepada Allah subhanahu wa ta’ala atas segala dosa yang kita lakukan dengan menyebut nama-nama Allah yang indah (Asmaul Husna).

Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam pernah bersabda di dalam hadis shahih bahwa kaum mukminin yang bertobat kepada Allah adalah kekasih Allah. Dengan sering bertobat memohon ampun kepada Allah maka kita diibaratkan seperti orang yang tidak lagi mempunyai dosa.

5. Mencegah dari Gangguan Setan dan Sihir

Setan adalah musuh utama manusia yang senang membisiki rasa was-was, kebingungan, ketakutan dan hal negatif lainnya ke dalam diri manusia. Bisikan kejelekan tersebut apabila kita turuti bisa membuat kita kehilangan arah, menjauh dari Allah subhanahu wa ta’ala bahkan putus asa dari rahmatnya.

Oleh karena itu kita dianjurkan untuk rutin membaca dzikir salah satunya adalah ratib al athos. Dzikir yang dikumpulkan di dalam ratib ini terdiri dari ayat Al Quran dan doa dari hadis yang berfungsi untuk melindungi kita dari gangguan setan terkutuk.

Selain meminta perlindungan Allah subhanahu wa ta’ala dari gangguan setan terkutuk, rutin membaca dzikir juga akan memberi kita perlindungan dari sihir.

6. Meminta Akhir Husnul Khotimah

Keutamaan membaca dzikir secara rutin adalah mendapatkan akhir hidup yang husnul khotimah atau kematian terbaik. Di dalam ratib yang disusun oleh Sayyid Umar bin Abdul Rahman al Attas terdiri dari kumpulan pujian mulia dan terbaik yang hanya dimiliki oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

Rasulullah menyebut bahwa seorang mukmin yang membaca dzikir berisi pujian untuk Allah subhanahu wa ta’ala serta pengakuan keimanan sebagai seorang muslim akan dijamin masuk surga.

Jika seorang muslim membaca dzikir tersebut di waktu pagi dan meninggal di waktu sore sementara orang tersebut masih dalam keadaan muslim dan tidak melakukan dosa besar, maka orang tersebut dijamin sebagai penghuni surga.

Sementara apabila seseorang membaca dzikir di waku sore kemudian meninggal dunia di pagi harinya maka orang tersebut dijamin masuk surga.

Macam-Macam Bentuk Dzikir

Macam-Macam Bentuk Dzikir

Dzikir adalah bentuk amalan yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah Muhammad shalallahu alaihi wa sallam untuk dirutinkan oleh umatnya. Dzikir adalah amalan ringan yakni mengingat Allah subhanahu wa ta’ala dalam berbagai keadaan dan waktu. Di bawah ini adalah empat macam dzikir yang dijelaskan ulama.

1. Dzikir Lidah atau Dzikir Lisani

Bacaan dzikir ratib al athos termasuk ke dalam salah satu bentuk dzikir lidah atau dzikir lisani yang banyak diamalkan oleh kaum muslimin. Dzikir lisani atau jenis dzikir yang umum kita pahami hari ini yakni dalam bentuk bacaan yang kita lisankan dengan lidah.

Beberapa lafadz dzikir lisani yang biasa dibaca meliputi kalimat tasbih, tahmid, istighfar, sholawat kepada Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam, dan asmaul husna. Di dalam ratib al athos sudah terkandung kalimat-kalimat dzikir seperti tahmid, tahlil, sholawat dan sebagainya.

Dzikir ini sangat disarankan untuk dibaca oleh kaum muslimin terutama setelah sholat wajib 5 waktu.

2. Dzikir Hati atau Dzikir Qalbi

Dzikir qalbi atau dzikir hati adalah mengingat Allah dengan cara membaca lafadz dzikir di dalam hati saja. Kelebihan dzikir hati adalah tidak ada orang lain yang mengetahui apa yang sedang Anda baca. Oleh karena itu tingkat keikhlasan dzikir hati bisa lebih terjaga dibandingkan dzikir lisan.

Bacaan dzikir qalbi sama dengan dzikir lisani seperti ratib al athos meliputi kalimat tahlil (La ilaha illa Allah), kalimat tasbih (subhanallah), kalimat takbir (Allahu Akbar), taqdis, tahmid (Alhamdulillah), tarji’, istighfar, hauqolah.

3. Dzikir ‘Aqli atau Dzikir Pikiran

Dzikir ‘aqli atau dzikir pikiran merupakan bentuk dzikir mengingat Allah subhanahu wa ta’ala yang dihadirkan di dalam akal pikiran. Bentuk dzikir satu ini adalah dengan tafakur atau memikirkan dan juga tadabbur atau merenungkan keberadaan Allah.

Kaum muslimin sangat dianjurkan untuk memaksimalkan potensi akal yang dimilikinya dalam rangka memikirkan segala kekuasaan Allah di alam semesta. Anda bisa melakukan dzikir ‘aqli sembari melisankan dzikir ratib al athos agar mendapat pahala lebih besar.

Dzikir ‘aqli dapat dilakukan dengan memperhatikan kondisi alam semesta. Tidak hanya kondisi alam semesta, di dalam Al Quran Allah subhanahu wa ta’ala menyinggung manusia agar melihat bagaimana kejadian dirinya.

Jika kita mengamati bagaimana penciptaan diri kita maka kita tentu akan merasa takjub akan ke Maha Besar-Nya Allah subhanahu wa ta’ala dalam penciptaan. Ketika kita merasa takjub akan luar biasanya penciptaan Allah, maka ucapkanlah dzikir seperti kalimat takbir, Masya Allah dan sebagainya.

Ratib al athos adalah salah satu bentuk dzikir dan wirid yang disusun oleh ulama besar Habib Umar bin Abdurrahman al Attas. Ratib ini termasuk yang sangat termasyhur dan banyak diamalkan di beberapa pesantren, masjid ataupun lembaga keislaman seluruh dunia.

Follow Primaradio.co.id untuk mendapatkan informasi teruptodate Disini