SHARE

primaradio.co.id – PT PAL Indonesia (Persero) optimistis mengalami kenaikan pendapatan hingga dua kali lipat pada tahun 2018 dibandingkan tahun 2017.

“Tahun 2016 merupakan suatu masa sulit bagi PT PAL, kemudian di 2017 itu ada pertumbuhan sales (penjualan) sekitar dua kali lipat (dari 2016). Alhamdulillah, mungkin di 2018 itu nanti dua kali lipat lagi,” kata Direktur Utama PL PAL Indonesia Budiman Saleh usai menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla di Jakarta, Senin.

Untuk tahun 2018, PT PAL Indonesia menargetkan pendapatan penjualan kapal perang sebesar Rp2,4 triliun, meningkat dua kali lipat dari pendapatan 2017 sebesar Rp1,2 triliun.

Sementara itu, nilai kontrak yang ditargetkan PT PAL Indonesia di tahun 2018 sebesar Rp4 triliun, sehingga jika ditambah nilai sisa kontrak tahun lalu senilai Rp3 triliun, maka total nilai kontrak saat ini mencapai Rp7 triliun.

“Jadi kontrak baru yang akan kita kejar ditargetkan di 2018 itu adalah Rp4 triliun, carry over kontrak dari 2017 ke 2018 itu ada Rp3 triliun. Jadi book order value-nya lumayan tinggi, sekitar Rp7 triliun,” jelasnya.

Setelah menyelesaikan pesanan kapal perang dari Filipina, PT PAL Indonesia mulai merambah negara-negara kawasan Asia Tenggara lain dan juga di Afrika, seperti Malaysia, Thailand, Senegal, Kongo, Burkina Faso dan Guinea Bissau.

Meskipun memperluas ranah ekspor, PT PAL Indonesia memastikan kebutuhan dalam negeri untuk penguatan alutsista TNI AL tetap terpenuhi.

“Kita masih mempunyai kapasitas sisa yang bisa digunakan untuk kebutuhan ekspor. Jadi, jangan sampai kebutuhan dalam negeri tidak terpenuhi karena overload, utilisasi sudah dipakai untuk keperluan ekspor non-TNI,” ujarnya.

Budiman bersama beberapa anggota direksi PT PAL Indonesia melaporkan kepada Wapres Jusuf Kalla di Jakarta, Senin, terkait perkembangan industri kapal Indonesia serta rencana memberikan pelatihan kepada masyarakat muda Indonesia.

“Kami juga bicara tentang vokasi sebagai salah satu prgram besar Pemerintah kita kepada kurang lebih 1.500 anak Indonesia dari seluruh wilayah timur sampai barat mulai November 2017 sampai dengan November 2018,” ujar Budiman. (*)

sumber : antara